WORKSHOP 2. ANALISIS SITUASI PENYUSUNAN STRATEGI NASIONAL PENGENDALIAN DENGUE INDONESIA 2021-2025

WORKSHOP 2. ANALISIS SITUASI

PENYUSUNAN STRATEGI NASIONAL PENGENDALIAN DENGUE INDONESIA 2021-2025

  1. Latar Belakang
  2. Dengue merupakan masalah kesehatan masyarakat yang klasik pada abad 21 di daerah tropis dan sub tropis. Penyakit virus yang ditularkan melalui nyamuk Aedes ini cepat menyebar, dengan peningkatan 30 kali lipat selama 50 tahun terakhir di dunia. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan 50–100 juta infeksi dengue terjadi setiap tahun dan hampir setengah dari populasi dunia tinggal di negara endemik dengue. Saat ini hampir 75% dari populasi global terpapar dengue di wilayah Asia-Pasifik. Epidemi dengue berdampak terhadap sistem pelayanan kesehatan dan kerugian ekonomi besar-besaran. Di beberapa negara, beban dengue sebanding dengan Tuberkulosis dan penyakit menular lainnya. Kasus Dengue (DBD) ditemukan pertama kali di Indonesia pada 1968 dan sejak tahun 2014 telah menyebar di 34 provinsi, berfluktuasi setiap tahunnya dan cenderung semakin meningkat angka kesakitannya dan sebaran wilayah yang terjangkit semakin luas. Pada tahun 2020 terdapat 108.500 kasus dengue dalam hal ini DBD (IR 39.99 per 100.000 penduduk) dengan kematian akibat DBD sejumlah 749 orang (CFR 0,69%). Angka kematian akibat demam berdarah menurun di bawah 1% sejak 2008, namun demikian secara absolut harus tetap menjadi perhatian. Persebaran dengue didorong oleh nyamuk yang mudah ditularkan oleh orang atau vektor yang terinfeksi melalui peningkatan perdagangan, perubahan penggunaan lahan dan perluasan urbanisasi. Tujuan dari strategi nasional adalah menurunkan beban dengue dengan mengurangi mortalitas dan morbiditas akibat dengue. Kematian akibat demam berdarah dapat diturunkan diantaranya dengan penerapan deteksi dini kasus dan menguatkan sistem rujukan; menangani kasus yang parah dengan pengobatan yang tepat; reorientasi layanan kesehatan untuk mengidentifikasi kasus awal dan mengatasi wabah dengue secara efektif; dan melatih tenaga kesehatan di semua tingkat sistem kesehatan. Morbiditas dengue dapat dikurangi dengan menerapkan prediksi dan deteksi wabah yang lebih baik melalui surveilans epidemiologi dan entomologi yang terkoordinasi; mempromosikan prinsip-prinsip manajemen vektor terintegrasi; menerapkan langkah- langkah pengendalian vektor yang diadaptasi secara lokal termasuk pengelolaan air perkotaan dan rumah tangga yang efektif. Pencegahan dan pengendalian dengue memerlukan pendekatan lintas program maupun lintas sektoral yang efektif antara Kementerian Kesehatan dan kementerian terkait lainnya serta lembaga pemerintah, sektor swasta (termasuk penyedia layanan kesehatan swasta), organisasi non-pemerintah dan masyarakat lokal. Jejaring pengendalian dengue dapat membantu meningkatkan dan mensinergikan kekuatan mitra sehingga meningkatkan efektivitas dan efisiensi pencegahan dan pengendalian dengue. Pemilihan intervensi dalam penanggulangan dengue menjadi hal yang amat penting. Agar dapat melaksanakan indikator kinerja program diperlukan adanya strategi nasional, dengan detail pelaksanaannya dijabarkan per tahun selama 5 tahun. Penyusunan Stranas. Penanggulangan dengue 2021-2026 telah dimulai pada bulan November 2020, dan diperlukan pembahasan secara detail dengan lintas program guna mengidentifikasi kesenjangan antara ekspektasi dan pelaksanaan program penanggulangan dengue di Indonesia.

  3. Tujuan
    1. Mengidentifikasi tantangan dalam implementasi program pengendalian dengue yang telah ada
    2. Pembahasan analisis situasi dengue yang mencakup beban penyakit, diagnosis dan manajemen kasus, pengendalian vektor, surveilans dan respon, sumber daya manusia, pembiayaan, sistem informasi dengue, dan riset dan inovasi.
    3. Mengidentifikasi kesenjangan antara ekspektasi dan pelaksanaan dari program pencegahan dan pengendalian dengue

    Melakukan pembahasan draf Strategi Nasional Penanggulangan Dnegue 2021-2025

  4. Pelaksanaan
  5. Waktu : Senin, 22 Maret 2021
    Tempat : di lokasi masing-masing secara virtual

  6. Peserta
  7. Lintas Program, tim konsultan UGM, lintas program, lintas sektor WHO Indonesia, NGO, Komli Vektor, Eijkman, Dinas Kesehatan, perusahaan pestisida vektor

  8. Jadwal Kegiatan
  9. Pertemuan Pembahasan Stranas

    Waktu (WIB) Kegiatan Narasumber Moderator
    12.45 – 12.50 Pembukaan Koordinator Kelompok Substansi Arbovirosis, Dit. P2PTVZ MC
    12.50 – 15.00 Paparan draft analisis situasi dan diskusi Tim Konsultan UGM
    15.00 – 16.00 Kontribusi, Tantangan Pengelolaan Rujukan dan Pemantauan, serta Peluang Penguatan Program Pengendalian Dengue Analis Kebijakan Ahli Madya Koordinator Poksi Pengelolaan Rujukan & Pemantauan, Dit. Yankes Rujukan Sub Koordinator Kelompok Substansi Arbovirosis, Dit.P2PTVZ
    Kontribusi, Tantangan Program UKS serta Peluang Penguatan Pengendalian Dengue Analis Kebijakan Ahli Madya Koordinator Poksi Kesehatan Usia Sekolah dan Remaja, Dit. Kesga
    Kontribusi, Tantangan Program Penyehatan Air dan Sanitasi Dasar serta Peluang Penguatan Pengendalian Dengue Sanitarian Ahli Madya Koordinator Poksi Penyehatan Air dan Sanitasi Dasar
    Kontribusi, Tantangan Penelitian & Pengembangan Biomedis & Teknologi Dasar Kesehatan serta Peluang Penguatan Pengendalian Dengue Kepala Pusat Penelitian & Pengembangan Biomedis & Teknologi Dasar Kesehatan
    16.00 Penutup Moderator/MC